CERITA MENUJU PTN V : UMB-PT DAN HASIL YANG DITUNGGU-TUNGGU

Beberapa hari setelah pengumuman, sebenernya gue ada rencana lain yang akan gue jalani jika tahun ini gak keterima juga di PTN. Tapi sorry banget sepertinya tidak akan gue ceritakan disini, ‘cause I bet you all are going to be mad if I tell what’s my another plan, guys :p
Singkat cerita, saat gue sudah bersiap untuk mencoba jalanin rencana gue yang lain itu, ayah gue lagi baca koran yang kebetulan ada pengumuman SBMPTN-nya. Nah disana itu biasanya kan ada juga iklan2 Universitas gitu, trus beliau lihat iklan UMB-PT. Okay, that’s a new story :3
UMB-PT atau Ujian Masuk Bersama Perguruan Tinggi. Merupakan tes yang mana tersedia pilihan sebanyak 13 PTN dan 4 PTS yang peserta ujian bisa pilih. Ayah gue yang melihat iklan itu kemudian menyarankan gue untuk ikut, karena kebetulan tes ini juga adalah tes masuk PTN terakhir di tahun 2014. Yaudahlah, gue pikir ‘kenapa gak coba aja? Kesempatan terakhir gitu kan’, walaupun pada saat itu gue masih ada rasa kecewa dan agak yang ‘hah? Ikut tes lagi nih gue?’, tapi ya oke deh, gue daftar aja.
Gue memilih 5 pilihan di UMB-PT ini, yaitu FK UNS, FK UNSOED, Teknik Industri UNS, Teknik Sipil UNS, Teknik Geologi UNSOED. Setelah daftar ini, gue belajarnya masih males-malesan gitu guys haha. Mungkin karena masih ada perasaan kecewa kali ya. Tapi abis dapet semacam wejangan dari kakak gue yang kebetulan punya pengalaman lebih dulu daripada gue masalah tes-tes masuk PTN ini dan kasih beberapa tips juga, gue mulai mencoba untuk semangat belajar kembali. Intinya sih kakak gue ini bilang, kalo di tes-tes masuk PTN (entah itu SIMAK, SBMPTN, UM, dsb.) itu, usahain buat isi jawaban sebanyak-banyaknya dan kalo pun misalkan lo ragu antara 2 jawaban (A atau B), jangan pernah kosongin, jawab aja dengan analisis semampu lo. Oiya di tes-tes PTN ini coba diusahain ada target berapa soal yang mesti dan wajib lo jawab. Misalnya untuk SBMPTN, minimal 13 Soal Matdas, 14 soal B.Ind, 12 soal B.Ing, dan minimal banget nih, kerjain masing-masing  10 soal di tes Kemampuan IPA tiap mata pelajaran (Kimia, Matematika IPA,  Biologi), kecuali Fisika, minimal 8 soal (berhubung saya paling kurang paham disini haha). Contoh diatas tadi itu dari kakak gue & selama ini lumayan sering gue abaikan. Dulu juga pernah ada yang nasehatin gue begini, tapi gak gue dengerin dan gue malah bikin target sendiri dibawah contoh tadi, dan hasilnya udah gue ceritain di Part IV. Intinya sih bikin nilai nasional lo sekompetitif mungkin supaya bisa bersaing sama saingan-saingan lo di luar sana, karena yang pengen masuk ke jurusan yang lo pengenin banget, seperti gue yang pengen FK banget, gak cuma lo aja. Ada ribuan orang yang pengen masuk ke jurusan dan PTN impian lo. Ya kayak gitu lah advice dari kakak gue.
Tiba lah di tanggal 3 Agustus 2014, hari ujian UMB-PT berlangsung. Gue dapet tempat ujian di UT Convention Center. Ternyata itu adalah balai sidang yang banyaaakk banget peserta ujian yang ditempatkan di sana. Dan yang menakjubkan adalah, kita ujian cuma pake kursi dan gak ada meja! Ya untungnya masih ada papan jalan sih, jadi gue gak terlalu masalah sama ini hehe. Pertama yang diujikan adalah soal kemampuan IPA. Jadi guys, bedanya soal SBMPTN dan UMB-PT ini adalah kalo soal UMB-PT lebih ke arah analisis soal gituu, ada soal cerita, jadi memang agak lebih susah juga. Yaudah jumlah soal-nya ada 55, waktu 90 menit. Gue ngisi 46 soal, yang Insya Allah semuanya gue yakin sama jawaban gue kalo itu benar. Setelah selesai dan istirahat selama setengah jam, dilanjutkan tes kemampuan Dasar. Gue ngerjain 18 dari 22 soal Matdas, 24 dari 24 soal B.Ind, dan 21 dari 24 B.Ing. Selama ngerjain soal UMB-PT ini, gue ngerasa lebih tenang ngerjainnya dan entah kenapa, gak punya perasaan ‘takut gak lulus’ kayak SBMPTN. Gue tetep ada harapan untuk lulus ujian ini, tapi gak sebesar waktu SBMPTN karena kalo ini gak lulus juga, gue mikirnya gue akan tetep melanjutkan rencana yang udah gue susun sebelum gue daftar UMB-PT ini, even itu sangat beresiko sekali (maaf ya, gak mau ngasih tau :p). Pokoknya waktu ngerjain UMB-PT ini bener-bener ‘nothing to lose’ banget dan gue ngerasa lebih enjoy banget ngerjainnya. Dan tinggallah gue menunggu pengumuman UMB-PT pada tanggal 11 Agustus 2014.
Actually, sejak belum keterima dimanapun dan daftar UMB-PT, gue justru ngerasa lebih dekat sama Dia. Gue ngerasa mungkin selama ini ibadah gue masih kurang banget & ini mempengaruhi juga pada hasil yang gue dapet. Sejak itu gue berusaha untuk meningkatkan shalat-shalat sunnah dan baca Al-Qur’an setiap abis shalat fardhu. Don’t know why, tapi sejak berusaha meningkatkan intensitas ibadah gue ini, gue tuh ngerasa jauh lebih tenaaanngg banget. Dan gue percaya, kalo emang gue ‘jodoh’ untuk kuliah di FK, asal gue berusaha semaksimal yang gue bisa dan terus tawakkal sama Dia, Insya Allah gue bakal dapetin yang gue mau kok (kuliah di FK PTN dan jadi dokter). Usaha gue dalam belajar untuk persiapan ujian masuk PTN gak akan ada artinya tanpa doa, dan begitupun sebaliknya. Jadi intinya harus seimbang sih.
Tanggal 11 Agustus 2014. Sebenernya pengumumannya ini udah ada dari jam 6 pagi, cuma waktu itu gue gak tau dan gak berusaha buat cari tau haha. Gue taunya pengumumannya tanggal 11 Agustus 2014, titik. Paginya gue bahkan masih sempet-sempetnya diskusi sama ayah gue kalo misalnya gak keterima di UMB-PT bakalan gimana. Finally, jam 10 pagi, gue penasaran, ‘Ini pengumumannya udah ada belum ya?’. Gue pun coba buat buka website pengumuman UMB-PT, dari .........handphone. Iya, HANDPHONE. And............... guess what guysssssss






ALHAMDULILLAH! Gue lolos di Fakultas Kedokteran Universitas Sebelas Maret (UNS), Surakarta. Gue jadi mahasiswa FK PTN : FK UNS, AKHIRNYA!

Gak nyangka banget lah, karena sempet lihat juga di website mana gitu, gue gak inget, panitia SPMB UNS bilang bahwa daya tampung FK UNS untuk UMB-PT itu tinggal sedikit (35 orang), gak sebanyak di SBMPTN 2014 (97 orang), tapi peminatnya hampir sama banyaknya kayak di SBMPTN (peminat SBMPTN di website resminya tertulis 5.088 orang. Banyak yah?). Gimana reaksinya waktu tau lolos, Friz? Gak ngerti deh jelasinnya harus kayak gimana, perasaannya campur aduk banget. Seneng, terharu, lega, bahagia, semuanya jadi satu lah. Alhamdulillah. Terima kasih banyak Ya Allah :)

Well, itulah cerita gue buat meraih PTN. Mungkin perjuangan gue gak ada apa-apanya. Masih banyak banget temen-temen gue diluar sana yang perjuangannya buat dapetin PTN itu jauh lebih hebat. Gue menceritakan pengalaman gue ini bukan buat tujuan yang negatif, gue cuma pengen berbagi pengalaman aja kok. Mudah-mudahan bisa diambil hal-hal positif dari cerita gue ini ya. Buat temen-temen yang akan menempuh tes-tes PTN, Semangat! Gue tunggu cerita-cerita pengalaman kalian di SBMPTN, SIMAK, UMB-PT, dan UM-UM lain di tahun 2015 dan juga tahun-tahun selanjutnya. To be honest, dulu gue juga sering banget stalking abis-abisan cerita-cerita pengalaman SBMPTN atau ujian masuk PTN di blog-blog orang loh, dari google dulu tentunya. Itu membantu sih, biar lo punya bayangan juga ujian masuk PTN tuh kayak gimana nantinya. Terima kasih banyak sudah mau baca cerita ini.
Buat yang udah lulus SMA, belum keterima di PTN, dan memutuskan untuk bimbel atau les selama setahun kayak gue, DOUBLE TRIPLE SEMANGAT YA!  Siapin hati yang super duper lapang banget biar nanti siap kalo ada omongan-omongan orang yang mungkin terkesan meremehkan lo ya. GAK USAH DENGERIN! Mereka yang seneng, justru lo yang capek dan sakit hati. Selama lo yakin sama keputusan lo dan lo tau kalo lo bisa raih apa yang lo cita-citain, KEJAR AJA TERUS! Percaya deh, bakal ada banyak hal banget yang bisa dan bakal lo pelajarin serta dapet hal-hal berharga selama setahun itu. So, goodluck for you all! :)


Note : Gue pernah janji  mau jelasin kenapa arti RONIN adalah ‘orang karatan’ ya? Jadiiii, di RONIN Nurul Fikri (NF) ini kan isinya alumni SMA semua. Statusnya: bukan siswa, dan juga bukan mahasiswa. Sebenernya, masa dimana mereka belajar materi-materi SMA kan udah lewat. Tapi di RONIN, alumni-alumni SMA ini malah masih belajar materi-materi pelajaran SMA! Makanya dibilang orang karatan. Kalo gak salah itu dari bahasa Jepang gitu sih. Tapi yang seperti gue bilang di cerita Part III, kita gak sakit hati karena justru itu jadi pelecut semangat kita, para alumni SMA ini, buat kuliah di jurusan dan PTN impian :)



Komentar

  1. selamat ya ka! inspiratif banget!
    aku juga mau masuk PTN aamiin aamiin ya Rabb
    sukses ka!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haloo.... terima kasih ya. Aamiin, semangat terus ya!

      PS: Maaf ya baru bales sekarang :)

      Hapus
  2. ya ampun feel nya jadi keinget perjuangan gue tahun 2014. sebagian besar sama kayak cerita mu. Gila sama persis malah, bedanya gue udah ada backup plan ambil swasta and udah diterima. jadi selama nunggu tes umb pt gue udah nyaman sama univ swasta itu. Jadi waktu tes umb pt udah ga ada beban. oh ya sebelumnya juga udah ikut tes2 ini itu sampe mulai bosen sama tes ujian masuk

    tapi emang selama itu jadi deket sama Tuhan sih. udah pasrah banget yang penting jalan apa pun bisa bahagiakan ortu. dan akhirnya doa gue terjawab :D

    mau throwback aja biar semangat belajar makin tinggi sekarang :D

    BalasHapus
  3. Terima kasih, kak udah nulis blog ini, inspiratif banget! Aku baru aja gagal SBMPTN 2016 kemarin, dan lagi nunggu pengumuman SIMAKUI. Nah, mau daftar UMBPT juga rencananya. Searching di google ttg UMBPT ini, dan ketemu blog kakak! Perjuangannya keren banget!!!!!! Makasihhh kaaaaa... Sukses terus kuliahnya!

    BalasHapus
  4. History Inspitasi kk.Semangat buat UMB PT 2016 ...... WALAUPUN GAGAL SBM 2016 . SEMANGAT BUAT PTN YANG DIIDAMKAN.

    BalasHapus
  5. Halo kak,cerita kakak menginspirasi bangeet kaaak,makasih ya kak,aku salut banget sama perjuangan kakak,emang bener ya, Allah bakalan ngasih kita jalan terbaiknya,dan rencana allah lebih indah:) doakan aku ya teman2 buat ngehadapin umb-pt soalnya aku juga gagal di sbmptn kemaren:)

    BalasHapus
  6. Halo kak,cerita kakak menginspirasi bangeet kaaak,makasih ya kak,aku salut banget sama perjuangan kakak,emang bener ya, Allah bakalan ngasih kita jalan terbaiknya,dan rencana allah lebih indah:) doakan aku ya teman2 buat ngehadapin umb-pt soalnya aku juga gagal di sbmptn kemaren:)

    BalasHapus
  7. Thank u kaka atas inspirasinya....gatau mau ngomong apa lagi..hehehe

    BalasHapus
  8. Kalo boleh tau kaka belajar sendiri di rumah ato ikut bimbel? Thanks :)

    BalasHapus
  9. Kalo boleh tau kaka belajar sendiri di rumah ato ikut bimbel? Thanks :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. di bimbel, coba baca part yg lain ya. Cerita ini ada 5 part, yg ini part terakhir :)

      Hapus
  10. gagal sbmptn 2016, gagal simak ui 2016 juga. sekarang mau ikut umbptn 2016. Tapi takut hasilnya mengecewakan lagi. Belajar pun tanpa bimbingan alias seadanya :( Kasih tips belajar yang efektif dong. Mau belajar juga bingung materinya apa karna soalnya selalu sulit di tebak. kaya TPA sbmptn-_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. waktu itu belajarnya dari soal2 try out SBMPTN dan SIMAK UI dari bimbel dan pembahasannya aja. Kalo emang gak bimbel, belajar dari buku soal2 ujian masuk ptn dan lihat+pahamin pembahasannya juga boleh.

      Yang penting sih harus tetep semangat aja, jgn patah semangat.Btw cerita ini ada 5 part ya, dan yg kamu baca ini adalah part terakhir. Coba baca part yg lain juga, mungkin membantu kamu

      Hapus
  11. Kak gua rencana juga mau ronin nf tahun ini tapi gatau mau dimana , kaka sendiri roninnya didaerah mana ? Terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau bilang gini aja, 'Budayakan membaca sebelum bertanya ya', baca part lain juga karena cerita ini ada 5 part. Ini pertanyaan terakhir yg gue jawab begini ya, udah 3 kali berturut-turut aja sih gue jawabnya sama kayak gini -_-

      Hapus
  12. Kak gua rencana juga mau ronin nf tahun ini tapi gatau mau dimana , kaka sendiri roninnya didaerah mana ? Terima kasih

    BalasHapus
  13. Kak menurut kakak lebih susah soal sbmptn atau umbpt?? Kalo bisa share soalnya dong kak. Aku nyari contoh soal umbpt susah bgtt:(

    BalasHapus
  14. Hallo ka, aku rencananya juga mau gap year, tapi masih bingung mau les dimana. Aku anak nf juga, dari sd malah. Terus aku bingung harus ngambil nf lagi apa engga karena ya gitu deh hehe. Tapi sebenernya udh nyaman juga sih sama nf. Waktu itu kaka ngga kepikiran ganti les atau apa gitu? Kenapa kaka nf lagi?

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

CERITA MENUJU PTN III : RONIN NF KESAYANGAN....

CERITA MENUJU PTN IV : INTENSIF NF, SBMPTN 2014, DAN SIMAK UI 2014