CERITA MENUJU PTN IV : INTENSIF NF, SBMPTN 2014, DAN SIMAK UI 2014

Dua bulan ikut program intensif SBMPTN di NF, gue dapet pengalaman berharga banget disini. Di masa ini gue semakin menyadari bahwa seberapapun kerasnya usaha kita, gak bakal ada artinya kalo gak dibarengi dengan beribadah dan berdoa sama Dia. Di masa ini juga gue tau bahwa walaupun masing-masing temen Ronin gue punya impian mereka sendiri, kita gak akan pernah lupa buat saling menyemangati satu sama lain dan saling motivasi. 
Tiap hari selama dua bulan itu, pagi intensif SBMPTN dan siang hingga sore ikut program intensif buat SIMAK UI. Capek gak? To be honest, CAPEK BANGET! Gue sebenernya juga awalnya agak ragu buat ikut program intensif SIMAK UI, cuma karena gue masih mengincar UI dan ayah gue juga setuju aja gue ikut, ya akhirnya gue ambil. Gue lumayan kewalahan sih bagi waktu belajarnya tiap abis pulang dari bimbel, karena jarak rumah-NF gak deket juga. Rasanya pengen gitu abis pulang bisa ngulang lagi materi pelajaran di rumah barang 1-2 jam, cuma pasti deh gak lama-lama dan akhirnya tidur juga. Hal itu bikin gue frustrated juga sih, cuma ya mau gimana lagi? Harus kuat jalaninnya kan?
Singkat cerita, pada masa pendaftaran SBMPTN. If you're wondering, sejak masuk Ronin gue jadi berubah haluan gitu. Yang tadinya pengen FK UI, setelah gue pikir2 akhirnya gue pengen ke FK UNPAD aja. Entahlah, tapi gue mulai kepikiran gitu buat tinggal selain di Jakarta, mungkin karena udah dari lahir juga tinggal di Jakarta dan pengen cari suasana baru. Terus juga di Bandung gue gak akan sendiri juga, ada kerabat di sana. Jadilah mulai dari situ gue mengincar FK UNPAD. Masalahnya? Nilai nasional gue di TO-TO masih segitu-gitu aja, gak pernah nyampe ke passing grade nya FK UNPAD. Mostly di TO, nilai nasional lolosnya di pilihan 2 atau 3. Pilihan 2nya itu FK USU dan pilihan 3 FK UNSRI, itupun biasanya nilanya pas2an sama passing grade. Dan pada saat daftar, sempet ragu banget 'jadi gak nih ya gue ambil UNPAD? Ngebuang peluang banget gak sih gue? Tapi masih penasaran sama UNPAD banget! Gimana dong?'. Setelah diskusi sama orangtua dan ada andil dari guru BIP di NF juga, 3 pilihan gue di SBMPTN pun sama seperti yang gue sebutkan diatas, dengan harapan ada keajaiban nanti di SBMPTN gue bisa lebih baik ngerjainnya daripada di TO.
Hari SBMPTN tiba. Dan tahun ini, SBMPTN CUMA DILAKSANAKAN SATU HARI, SAUDARA-SAUDARA! Perjuangan banget gak sih? Tapi yaaa tetep harus di laluin juga kan? Jam pertama itu tes Kemampuan IPA dan jam kedua TKDU yang meliputi TPA dan Kemapuan Dasar. FYI, tahun 2014 TPA soalnya sebanyak 45 soal dan digabung sama tes kemampuan dasar. Somehow, gue ngerasa masih lebih susah soal tahun 2013 dibandingkan soal tahun 2014. Apa mungkin karena gue udah Ronin kali ya, gue belajar dari awal lagi? Gue gak tau juga, tapi gue ngerasa kayak gitu. Dan waktu ujian, ada soal-soal yang sebenernya bisa di usahain buat di kerjain, cuma karena gak dapet waktu ngitung atau gue ragu-ragu, akhirnya malah gak gue jawab. Belakangan gue nyesel juga, kenapa gue gak jawab aja coba? Ini lumayan berpengaruh besar sama hasil SBMPTN yang akan kalian ketahui sebentar lagi haha.
Lima hari setelah SBMPTN, ada SIMAK UI. Gak akan cerita banyak tentang ini karena sama aja ceritanya kayak tahun lalu, cuma soal-nya lebih sulit daripada SBMPTN 2014! Udah itu aja :D
Selama sebulan nunggu pengumuman. Jujur gue lebih berharap bakal lolos SBMPTN daripada SIMAK UI. Mengingat gimana cara gue waktu ngerjain SIMAK yang tidak terlalu meyakinkan, jadi gue rada hopeless. Gue berharap banget bisa diterima lewat SBMPTN, at least pilihan ke 3 juga gak masalah kok, toh Universitasnya yang gue tau bagus juga.
Dan pada hari pengumuman SBMPTN, lo tebak apa yang terjadi guys? Gue Ditolak! Gue gak lolos dimanapun. Dan beberapa hari setelahnya pengumuman SIMAK, hasilnya pun sama. Itu gak ngerti lagi lah gue ngejelasin perasaannya kayak apa, Sedih Parah! Lebih sedih dari tahun 2013 lalu malah. Gue sempet hilang bagai ditelan bumi, gue menghilang dan menghindar dari temen-temen gue tiap ada yang nanya 'Gimana Friz? Gimana hasilnya?', dsb. Gue ngerasa malu banget dan ngerasa payah banget. Sempet nanya sama diri sendiri 'Apa gue memang gak layak kuliah di PTN ya?', pokoknya keadaannya terpuruk lah, gak tau lagi apa yang harus dilakukan. Gue sedih banget....

Next to last part guys. Maaf kalo kepanjangan yaah, tapi gue janji, PART V adalah PART TERAKHIR! :D

Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

CERITA MENUJU PTN V : UMB-PT DAN HASIL YANG DITUNGGU-TUNGGU

CERITA MENUJU PTN III : RONIN NF KESAYANGAN....